Home > News-Berita > Tito: Kami berkomitmen terus melakukan pembenahan

Tito: Kami berkomitmen terus melakukan pembenahan

JAKARTA. Polri menyatakan, berkomitmen untuk terus membenahi internal mereka. Mereka juga siap untuk meningkatkan kinerja dan memperbaiki kultur kerja mereka. Kesiapan tersebut dinyatakan Tito Karnavian, Kapolri saat peringatan Hari Bhayangkara ke-71, sebagai tindak lanjut instruksi Presiden Jokowi agar korps tersebut terus membenahi manajemen internal, menekan budaya negatif, korupsi dan arogansi kewenangan.

Tito mengatakan, perbaikan kinerja Polri saat ini sudah mendapatkan banyak dukungan dari pemerintah. Dukungan pertama, dari sisi anggaran. Dalam tiga tahun, anggaran Polri telah naik dua kali lipat dari Rp 44 triliun menjadi Rp 84 triliun.

Dukungan kedua, perbaikan kesejahteraan anggota Polri. Tito mengatakan, pemerintah dalam dua tahun telah menaikkan remunerasi anggota Polri dari 33% menjadi 53,4%. Selain itu, anggota Polri juga sudah dijadikan anggota BPJS yang membuat mereka bisa berobat di rumah sakit tanpa harus membayar.

“Kami ucapkan terimakasih kepada presiden yang telah bimbing upaya perbaikan Polri, untuk itu, kami berkomitmen untuk terus melakukan pembenahan dan meningkatkan kinerja melalui profesionalisme dan perbaikan kultur yang lebih positif,” katanya.

Presiden dalam peringatan Hari Bhayangkara ke- 71 memerintahkan kepada Polri untuk memperbaiki manajemen internal mereka. Jokowi juga memerintahkan korps tersebut untuk menekan budaya negatif, baik berupa korupsi maupun penggunaan budaya kekerasan. “Tekan juga arogansi kewenangan,” katanya.

Selain perintah tersebut, Jokowi juga mengeluarkan empat perintah lain. Pertama, mantabkan solidaritas internal dan profesional Polri untuk mendukung terwujudnya Indonesia yang berdaulat, mandiri dan berkepribadian.

Kedua, optimalkan modernisasi Polri dengan menggunakan teknologi informasidalam pelayanan publik. Ketiga, meningkatkan kesiagaan operasional melalui upaya deteknsi dini dan deteknsi aksi dengan strategi serta kelincahahan dalam menghadapi perkembangan jaman.

Keempat, meningkatkan kerjasama, koordinasi dan komunikasi dengan semua elemen masyarakat agar keamanan, ketertiban masyarakat bisa tercipta secara kondusif.


Source link

About admin

Check Also

Cara Bea Cukai tertibkan impor ilegal

JAKARTA. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan (Kemkeu) membentuk Satuan Tugas (Satgas) Penertiban …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *