Home > News-Berita > Polisi bongkar bisnis senjata api daring

Polisi bongkar bisnis senjata api daring

SEMARANG. (ANTARA News) – Aparat Kepolisian Daerah Jawa Tengah membongkar bisnis senjata api ilegal dalam jaringan (daring/online). Kepala Kepolisian Daerah Jawa Tengah Irjen Pol Condro Kirono di Semarang, Senin, mengatakan polisi mengamankan senjata api organik serta replika berbagai jenis airsoft gun dalam operasi pengungkapan bisnis senjata api ilegal itu.

“Pengungkapan bermula dari pengiriman sebuah senjata api dan peluru di Surakarta,” katanya. Dari pengungkapan pengiriman pistol saku High Standard Derringer DM-101 beserta 10 pelurunya itu polisi menangkap satu tersangka berinisial ES (33), warga Sukoharjo, yang kemudian diketahuo membeli senjata itu dari warga Cirebon berinisial RH (44).

RH merupakan perantara penjual senjata api ilegal yang memperoleh barang dari P (30), warga Jakarta. Condro mengungkapkan bahwa penjualan senjata api ilegal ini dilakukan secara tertutup. “Pemesanan secara online, setelah itu pembayaran dilakukan dengan cara transfer,” katanya.

Ia menambahkan penjual senjata ilegal itu juga memodifikasi senjata jenis airsoft gun sehingga bisa menggunakan peluru tajam. Barang-barang ilegal itu dijual dengan harga bervariasi. “Untuk jenis pen gun dijual Rp1,5 juta per unit, untuk yang rakitan bisa sampai Rp20 juta per unit,” katanya.

Sementara untuk senjata organik jenis Glock bisa dijual dengan harga Rp 70 juta per unit dan Makarov harganya bisa mencapai Rp120 juta per unit. Saat ini, polisi masih menelusuri asal usul senjata-senjata ilegal itu. “Termasuk penelusuran apakah senjata-senjata ini juga digunakan untuk tindak kejahatan,” kata Condro.


Source link

About admin

Check Also

Cara Bea Cukai tertibkan impor ilegal

JAKARTA. Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan (Kemkeu) membentuk Satuan Tugas (Satgas) Penertiban …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *