Home > News-Berita > Ini roadmap aksi korporasi BRI

Ini roadmap aksi korporasi BRI

JAKARTA. Untuk meningkatkan kinerjanya, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk terus fokus pada pengembangan bisnis perusahaan anak. Beberapa strategi pengembangan anak perusahaan yang akan dilakukan, di antaranya, melakukan akuisisi perusahaan ventura dan sekuritas.

Di samping itu tahun 2018 mendatang, BRI Syariah dan BRI Agro ditargetkan naik kelas menjadi Bank BUKU III. Selain itu, tahun ini juga, BRI akan menyuntikan modal untuk mendukung pengembangan usaha BRI Life.

Direktur Utama BRI, Suprajarto menegaskan, BRI tertarik untuk mengakuisisi perusahaan ventura. “Kami berharap masa due diligence dapat segera rampung, dan proses akuisisi bisa dituntaskan tahun ini juga. Mengingat, hingga saat ini, BRI belum memiliki anak usaha yang bergerak di bidang perusahaan ventura dan sekuritas,” ujar Suprajarto dalam keterangan pers yang diterima KONTAN, Minggu (9/7).

Dalam waktu dekat, BRI juga sudah menyiapkan beberapa rencana aksi korporasi. Diantaranya, melakukan penerbitan obligasi penawaran umum berkelanjutan (PUB) II tahap III Tahun 2017, dengan potensi Rp 3 triliun hingga Rp 5 triliun, membuka Unit Kerja Luar Negeri di sejumlah Negara ASEAN, seperti Thailand dan Vietnam, serta akan mengubah unit kerja BRI di Hong Kong bisa naik kelas menjadi full branch.

Meski demikian, Suprajarto mengklaim, pihaknya masih perlu melakukan kajian mendalam untuk melakukan pembukaan kantor perwakilan di luar negeri. Apalagi, untuk membuka bisnis di luar negeri membutuhkan investasi yang tidak sedikit.

Terkait rencana jangka panjang hingga, BRI menargetkan bisa meraih posisi sebagai The Most Valuable Bank in South East Asia pada tahun 2022. Visi ini dapat dicapai, dengan memperkuat core business BRI, salah satunya melalui pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM).

Sebagai bank yang fokus pada pemberdayaan UMKM di Indonesia, BRI menargetkan, sebanyak 80% portofolio penyaluran kredit BRI di tahun 2022 akan disalurkan kepada UMKM, dimana 40% dari total penyaluaran kredit BRI ini, akan disalurkan ke segmen mikro.

BRI juga akan tetap berkomitmen menyalurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR), terutama kepada sektor produktif. “Jika ditotal dari sejak pertama kali KUR skema baru diluncurkan pada Agustus 2015, BRI telah menyalurkan KUR senilai Rp 120 triliun kepada lebih dari 6,7 juta debitur baru,’ kata Suprajarto.

Apabila dihitung sejak awal tahun 2017 hingga akhir Juni 2017, BRI berhasil menyalurkan KUR sebesar Rp 34,5 triliun kepada lebih dari 1,8 juta debitur, dimana komposisi penyaluran KUR Mikro kepada sektor produktif hingga akhir Juni 2017, telah mencapai 40,1%.

Suprajarto bersyukur, kinerja BRI positif diatas rata rata industri perbankan. Sebagai gambaran, hingga akhir April 2017, secara industri penyaluran kredit tumbuh 9,5% yoy, sedangkan BRI mampu tumbuh 17,3% dengan Non Performing Loan (NPL) industri 3% dan NPL BRI berada dibawahnya sebesar 2,1%.

Untuk penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK), BRI mampu tumbuh 11,5% yoy atau lebih tinggi dibandingkan dengan industri sebesar 9,8%.


Source link

About admin

Check Also

Ramadan, transaksi di Lazada naik 2,5 kali lipat

JAKARTA. Minat masyarakat membeli barang secara online di bulan ramadan kemarin rupanya sangat tinggi. Tak …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *